Mantan Bupati Kuansing Mursini Langsung Ditahan
BREAKING NEWS: Mantan Bupati Kuansing Mursini Langsung Ditahan Usai Diperiksa di Kejati Riau

Kamis, 05 Agustus 2021 - 17:44:10 WIB


Mantan Bupati Kuantan Singingi, Mursini saat digiring ke mobil tahanan untuk menjalani penahanan di Rutan Sialang Bungkuk, Kamis (5/8/2021)

WARTARIAU.COM - Mantan Bupati Kuansing Mursini langsung ditahan Kejaksaan Tinggi Riau usai menjalani pemeriksaan di gedung Kejati Riau, Kamis (5/8/2021) pukul 16.15 petang ini.
Saat dibawa ke Rutan Sialang Bungkuk , Mursini yang mengenakan rompi tahanan berwarna orange tampak tertunduk lesu.
Mursini terjerat perkara dugaan korupsi, yakni terkait belanja barang dan jasa di Sekretariat Daerah Kabupaten (Setdakab) Kuansing pada 6 kegiatan.
Dengan total anggaran mencapai Rp13,3 miliar yang bersumber dari APBD Kabupaten Kuansing Tahun Anggaran 2017.

Asisten Intelijen Kejati Riau, Raharjo Budi Kisnanto sebelumnya menjelaskan, adapun modus yang dilakukan tersangka Mursini, yaitu dengan menerbitkan SK nomor: KPTS44/II/2017 tanggal 22 Februari 2017 tentang penunjukan pejabat Pengguna Anggaran, Pengguna Anggaran, Kuasa Pengguna Anggaran, Bendahara Pengeluaran, dan Bendahara Pengeluaran Pembantu pada Setdakab Kuansing.
Mursini memerintahkan kepada terpidana Muharlius selaku Pengguna Anggaran (PA), dan M Saleh selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) terkait dana yang diduga untuk 6 kegiatan tersebut.
Baca juga: Laporan Dugaan Pemerasan Oleh Oknum Jaksa di Kuansing Ditingkatnya Ke Inspeksi Kasus
Baca juga: UPDATE, Dugaan Pemerasan Bupati Kuansing Oleh Oknum Jaksa , Ini Kata Pihak Kejati Riau
Atas perbuatannya, Mursini disangkakan dengan Pasal 2 ayat 1 Pasal 2 ayat (1), jo Pasal 3, jo pasal 18 Undang-undang (UU) RI Nomor 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan UU RI Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.
Dalam waktu dekat dibeberkan Raharjo, penyidik akan memanggil Mursini untuk diperiksa dalam kapasitasnya sebagai tersangka.
Untuk hal tersebut, penyidik masih mengagendakan pemanggilan terhadap yang bersangkutan.
Diungkapkan Asisten Intelijen Kejati Riau, penanganan perkara ini dilakukan secara 'keroyokan'.




Berita Terkait :