Alarm Bahaya Kembali Dibunyikan
Di Eropa Karena Kasus COVID-19 Naik Lebih Dari Dua Kali Lipat Dalam 10 Hari

Sabtu, 24 Oktober 2020 - 11:33:34 WIB


Wartariau.com -  Alarm menyebar ke seluruh Eropa karena jumlah kasus virus korona telah meningkat lebih dari dua kali lipat dalam 10 hari, dengan beberapa negara Eropa selatan melaporkan jumlah kasus harian tertinggi mereka minggu ini.


Seluruh benua melaporkan lebih dari 200.000 infeksi harian untuk pertama kalinya pada hari Kamis, menyalip pada hari itu jumlah kasus harian di India, Brasil, dan Amerika Serikat digabungkan.


Peningkatan ini dijelaskan oleh lebih banyak pengujian daripada yang dilakukan pada gelombang pertama pandemi. Sejauh ini, Eropa telah mencatat lebih dari 7,8 juta kasus dan sekitar 247.000 kematian.


Tetapi argumen bahwa angka-angka itu sangat dibesar-besarkan oleh peningkatan pengujian adalah salah. Ini karena semakin banyak tes yang memberikan hasil positif.


Spanyol minggu ini menjadi negara Eropa barat pertama yang melampaui satu juta kasus COVID-19, tetapi pada hari Jumat, Perdana Menteri Pedro Sanchez mengatakan jumlah sebenarnya mungkin lebih dari tiga juta.


Sementara itu, di Slovakia, penguncian nasional akan dimulai dari Sabtu hingga setidaknya 1 November, Perdana Menteri Igor Matovic mengumumkan. Pemerintah juga berencana untuk meluncurkan pengujian COVID-19 massal dari Jumat hingga Minggu, menargetkan distrik yang paling terkena dampak.


Di Prancis, kasus naik dengan rekor 40.000 pada hari Kamis; pemerintah telah memperpanjang jam malam yang diberlakukan seminggu yang lalu di ibu kota Paris.


“Setiap jam di Prancis, 1.000 orang dinyatakan mengidap COVID-19. Setiap menit ada rawat inap baru. Langkah-langkah yang kami ambil bertujuan untuk membalikkan tren. Masing-masing dari kita memegang satu bagian dari solusinya, ”Menteri Kesehatan Prancis Olivier Veran menulis di Twitter.


Sementara itu, Polandia pada Sabtu akan menutup restoran dan bar selama dua minggu dan membatasi pertemuan publik menjadi lima orang setelah infeksi virus korona baru mencapai rekor harian lebih dari 13.600.


“Tindakan kami harus jauh lebih tegas,” Perdana Menteri Mateusz Morawiecki menegaskan, saat dia mengatakan penutupan penuh akan dilakukan jika perlu. "Yang sangat mengkhawatirkan kami adalah kecepatan peningkatannya."


Mulai Jumat tengah malam, wilayah Lazio di Italia, yang mencakup ibu kota Roma, akan diberlakukan jam malam lima jam semalam, sejalan dengan wilayah lain seperti Lombardy dan Campania.


Penduduk Lazio tidak akan dapat meninggalkan rumah mereka dari tengah malam hingga jam 5 pagi, kecuali perjalanan ke atau dari tempat kerja atau alasan darurat lainnya. Langkah itu dilakukan ketika negara itu mencatat rekor tertinggi 16.079 kasus baru.


Jerman melaporkan lebih dari 10.000 kasus harian untuk pertama kalinya dalam 24 jam terakhir, dan telah memperpanjang peringatan perjalanan untuk Swiss, Irlandia, Polandia, sebagian besar wilayah Austria dan Italia termasuk Roma.

Belgia, salah satu negara Eropa yang paling parah terkena virus corona baru, memperketat pembatasan jarak fisik pada hari Jumat dengan melarang penggemar dari pertandingan olahraga, membatasi jumlah orang di ruang budaya dan menutup taman hiburan. Negara itu telah menutup kafe, bar, dan restoran serta memberlakukan jam malam.


Belgia memiliki tingkat infeksi per kapita tertinggi kedua di Eropa setelah Republik Ceko di mana menteri kesehatan yang baru diangkat mengundurkan diri setelah melanggar batasan ketat pemerintah dengan mengunjungi sebuah restoran di Praha.


Tiga wilayah lagi di Inggris sekarang termasuk dalam kategori "tinggi" dari sistem tiga tingkat Inggris yang baru. Ini berarti bahwa orang-orang di daerah yang terkena dampak tidak akan diizinkan untuk bertemu orang lain di luar rumah tangga mereka. Beberapa kota di Inggris bagian utara masuk dalam kategori "sangat tinggi" teratas, yang mengharuskan penutupan bar, pub, kasino, dan area lain setidaknya selama empat minggu.



Berita Terkait :