Uji Coba Vaksin Oxford AstraZeneca Tetap Dilakukan
Uji Coba Vaksin Oxford AstraZeneca COVID-19 Akan Tetap Dilakukan Bahkan Setelah Kematian Seorang Rel

Kamis, 22 Oktober 2020 - 10:49:33 WIB


Wartariau.com -  Pihak berwenang Brasil mengatakan bahwa uji klinis vaksin COVID-19 yang sedang berlangsung di negara itu akan berlanjut, bahkan setelah seorang sukarelawan dikonfirmasi meninggal.


Regulator mengatakan pengujian vaksin akan dilanjutkan setelah kematian sukarelawan tersebut. Tidak ada rincian lebih lanjut, mengutip kerahasiaan medis dari mereka yang terlibat dalam persidangan.


Universitas Federal Sao Paulo, yang membantu mengoordinasikan uji klinis fase 3 di Brasil, secara terpisah mengatakan bahwa sukarelawan tersebut adalah orang Brasil tetapi tidak mengatakan di mana orang tersebut tinggal.


Sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa persidangan akan ditangguhkan jika relawan yang meninggal telah menerima vaksin COVID-19, menunjukkan orang tersebut adalah bagian dari kelompok kontrol yang diberi suntikan meningitis.


Ini juga telah dilaporkan oleh Bloomberg, yang mengutip sumber yang ingin tetap tidak disebutkan namanya.


CNN Brasil melaporkan bahwa relawan tersebut adalah seorang pria berusia 28 tahun yang tinggal di Rio de Janeiro dan meninggal karena komplikasi Covid-19.


Anvisa tidak memberikan rincian lebih lanjut, mengutip kerahasiaan medis dari mereka yang terlibat dalam uji coba.


Terserah dewan peninjau independen untuk memutuskan apakah uji coba akan dilanjutkan, kata juru bicara universitas.


Ini adalah kedua kalinya vaksin yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca, dan dikatakan sebagai yang paling maju di dunia mengalami masalah selama uji klinis.


Pada bulan September uji klinis dihentikan setelah seorang sukarelawan didiagnosis menderita myelitis transversal, sindrom inflamasi yang mempengaruhi sumsum tulang belakang dan dapat disebabkan oleh infeksi virus.


Sejak itu telah dilanjutkan di seluruh dunia.


Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan hampir 180 kandidat vaksin sedang diuji di seluruh dunia tetapi belum ada yang menyelesaikan uji klinis.



Berita Terkait :