Wartariau.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan ratusan juta orang mungkin telah terinfeksi virus korona baru, ja" />
WHO : Sepuluh Persen Populasi di Dunia Terjangkit COVID-19

WHO : Sepuluh Persen Populasi di Dunia Mungkin Telah Terjangkit COVID-19

Wartariau.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan ratusan juta orang mungkin telah terinfeksi virus korona baru, jauh lebih banyak daripada penghitungan saat ini lebih dari 35 juta.

“Perkiraan terbaik kami saat ini memberi tahu kami bahwa sekitar 10 persen populasi global mungkin telah terinfeksi oleh virus ini,” kata Mike Ryan, kepala operasi darurat WHO, kepada dewan eksekutif badan kesehatan global pada hari Senin.

“Ini bervariasi tergantung negaranya. Ini bervariasi dari perkotaan ke pedesaan. Ini bervariasi antara kelompok yang berbeda, ”kata Ryan di Jenewa. “Tapi yang dimaksud adalah bahwa sebagian besar dunia tetap berisiko.”

Ryan mengatakan kasus COVID-19 dan kematian melonjak di seluruh Eropa, Asia Tenggara dan Mediterania timur, sementara situasi di Afrika dan Pasifik Barat "saat ini agak lebih positif"

Dia menambahkan pandemi akan "terus berkembang" tetapi mengatakan dunia memiliki alat untuk membantu menekan penularan virus corona dan menyelamatkan nyawa.

“Masa depan tergantung pada pilihan yang kita buat bersama tentang bagaimana kita menggunakan alat-alat itu, mengembangkan, meningkatkan dan mendistribusikan yang lain,” tambahnya.

Menurut penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins, ada sekitar 35,2 juta kasus virus korona yang dikonfirmasi sejauh ini, dengan lebih dari satu juta kematian. Pemulihan yang dikonfirmasi mencapai 24,5 juta.

Pada pertemuan tersebut, Amerika Serikat membuat serangan terselubung ke China atas apa yang disebutnya sebagai "kegagalan" untuk memberikan informasi yang akurat dan tepat waktu tentang wabah tersebut. Namun Zhang Yang dari Komisi Kesehatan Nasional China, berkata: "China selalu transparan dan bertanggung jawab untuk memenuhi kewajiban internasional kami." Beijing mempertahankan kontak dekat dengan semua tingkat badan kesehatan PBB, tambahnya.

WHO dan para ahli lainnya mengatakan virus corona baru, yang diyakini muncul di pasar makanan di kota Wuhan di China tengah akhir tahun lalu, berasal dari hewan.

WHO telah menyerahkan daftar ahli untuk ambil bagian dalam misi internasional ke China untuk menyelidiki asal-usul virus, untuk dipertimbangkan oleh otoritas China, kata Ryan, tanpa memberikan rincian. Asisten menteri kesehatan AS, Brett Giroir, mengatakan sangat penting bagi 194 negara anggota WHO untuk menerima "pembaruan rutin dan tepat waktu, termasuk kerangka acuan untuk panel ini atau untuk misi lapangan apa pun sehingga kita semua dapat terlibat dengan proses tersebut dan percaya diri. dalam hasil ”.

Jerman, berbicara mewakili Uni Eropa, mengatakan misi ahli harus segera dikerahkan, dengan Australia juga mendukung penyelidikan cepat.

Sementara itu, Alexandra Dronova, wakil menteri kesehatan Rusia, menyerukan evaluasi dampak hukum dan keuangan dari administrasi Trump yang mengumumkan penarikan AS dari WHO Juli mendatang. AS tidak akan membayar sekitar $ 80 juta utangnya kepada WHO dan sebaliknya akan mengarahkan kembali uang itu untuk membantu membayar tagihan PBB di New York, kata seorang pejabat AS pada 2 September.