Ribuan Dokter di Korea Selatan Lakukan Mogok
Ribuan Dokter di Korea Selatan Lakukan Mogok Massal di Tengah Kebangkitan COVID-19

Rabu, 26 Agustus 2020 - 14:48:52 WIB


Wartariau.com  -  Puluhan ribu dokter melancarkan pemogokan skala penuh secara nasional pada hari Rabu, menentang perintah kembali bekerja dan ancaman hukuman untuk memprotes rencana reformasi tenaga kerja medis pemerintah, ketika negara itu bergulat dengan kebangkitan kasus virus corona.


Pemogokan tiga hari ini diselenggarakan oleh Asosiasi Medis Korea (KMA), yang memiliki sekitar 130.000 anggota, termasuk dokter magang dan dokter residen di rumah sakit umum dan praktisi di klinik lingkungan.


Tindakan pemogokan itu dilakukan setelah pemogokan selama berminggu-minggu dan ketika Korea Selatan terus berjuang melawan kebangkitan COVID-19, dengan pemerintah melaporkan pada Rabu setidaknya 320 kasus baru dalam 24 jam sebelumnya.


Para petugas medis menentang rencana pemerintah untuk meningkatkan jumlah mahasiswa kedokteran selama beberapa tahun, mendirikan sekolah kedokteran umum, mengizinkan asuransi pemerintah untuk menanggung lebih banyak pengobatan oriental, dan memperluas cakupan telemedicine. Mereka mengatakan uang itu akan lebih baik digunakan untuk meningkatkan gaji dan kondisi untuk mendorong lebih banyak orang bekerja di luar Seoul.


Pemogokan yang dimulai pada Rabu itu memaksa lima rumah sakit umum besar Korea Selatan untuk membatasi jam kerja mereka dan menunda jadwal operasi, kantor berita Yonhap melaporkan.


Sejumlah klinik lingkungan yang tidak diketahui juga ditutup pada hari Rabu. Sekitar 33 persen praktisi menutup klinik mereka selama pemogokan pertama mereka awal bulan ini, menurut Yonhap. Awal pekan ini, para dokter mencapai kesepakatan dengan pemerintah untuk terus menangani pasien virus corona, tetapi gagal menemukan kompromi terkait masalah mereka yang lebih luas.


"Pemerintah sekarang tidak punya pilihan selain mengambil tindakan hukum yang diperlukan seperti perintah untuk membuka bisnis agar tidak membahayakan nyawa dan keselamatan warga," kata Menteri Kesehatan Park Neung-hoo dalam sebuah penjelasan.


"Kami mendesak semua peserta pelatihan dan sesama dokter untuk segera kembali bekerja."


Mereka yang tidak mengikuti perintah pemerintah tanpa kemungkinan penyebab dapat dicabut izinnya dan bahkan menghadapi hukuman penjara maksimal tiga tahun atau denda kurang dari 30 juta won ($ 25.000). Dia mengatakan KMA dan Asosiasi Penduduk Intern Korea (KIRA) telah menolak beberapa tawaran pemerintah.


Dalam sebuah pernyataan, KMA mengatakan komunitas medis selalu terbuka untuk segala kemungkinan dalam pembicaraan dengan pemerintah, dan bahwa para dokter tidak ingin melakukan pemogokan.


"Kami dengan tulus ingin kembali," kata pernyataan itu. "Kami meminta Anda warga untuk mendengarkan suara kami sehingga kami dapat bertemu pasien kami secepat mungkin."


Pemerintah mengatakan tujuannya untuk meningkatkan jumlah mahasiswa kedokteran sebanyak 4.000 selama 10 tahun ke depan diperlukan untuk lebih mempersiapkan diri menghadapi krisis kesehatan masyarakat seperti pandemi virus corona.


Dokter mahasiswa, bagaimanapun, mengatakan rencana tersebut tidak perlu akan membanjiri pasar yang sudah kompetitif, dan bahwa dana tambahan akan lebih baik digunakan untuk meningkatkan gaji peserta pelatihan yang ada, yang akan mendorong mereka untuk pindah dari Seoul ke daerah pedesaan di mana lebih banyak profesional kesehatan dibutuhkan. Pada hari Selasa, baik para dokter maupun pemerintah sepakat untuk memulai konsultasi tingkat kerja.


Tetapi pembicaraan belum menghasilkan terobosan yang signifikan, mendorong para dokter untuk terus maju dengan pemogokan skala penuh. Korea Selatan telah melaporkan total 18.265 kasus virus korona, dan 312 kematian, termasuk dua kematian tambahan, dilaporkan pada hari Rabu, tetapi pihak berwenang khawatir negara itu berada di ambang wabah besar setelah berhari-hari peningkatan tiga digit kasus.



Berita Terkait :