Menunjukkan Betapa Mengerikan Trauma yang Diderita Pasien Covid-19
Kematian Mahasiswa Kedokteran Karena Bunuh Diri Saat Karantina Mandiri

Kamis, 20 Agustus 2020 - 09:10:01 WIB


Wartariau.com -  Terkunci di dalam kamar selama 14 hari bukanlah pengalaman yang paling menyenangkan di dunia, tetapi pandemi COVID-19 telah memaksa banyak dari kita melakukannya karena pedoman kesehatan mengharuskan demikian.


Seringkali kita mendengar tentang orang-orang yang melanggar karantina mandiri atau membuat alasan yang tidak benar untuk menghindarinya.


Tidak diragukan lagi ini adalah pengalaman yang menegangkan, terkurung di sebuah ruangan, tanpa ada orang lain untuk diajak bicara sementara Anda sudah tegang jika Anda terinfeksi COVID-19.


Isolasi rumah seorang Mahasiswa Kedokteran berusia 20 tahun dari Kerala berubah secara tragis pada hari Senin setelah dia nekat mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri.


Krishna Priya, penduduk asli Payippad di Kerala baru saja kembali ke Rusia, di mana dia adalah seorang siswa MBBS dan sesuai dengan kebijakan pemerintah negara bagian, dia harus dikarantina di rumah selama dua minggu.


Untuk memfasilitasi ini, orang tua dan saudara kandungnya pindah ke rumah kerabat terdekat, meninggalkannya sendirian di rumah.


Menurut keluarga tersebut, Krishna Priya telah berbicara dengan mereka melalui telepon pada hari Senin, tetapi sejak malam dia tidak menanggapi panggilan telepon atau pesan.


Pada Senin malam, ayah Krishna Priya memecahkan jendela rumah yang terkunci dan menemukan putranya tergantung di langit-langit.


Pada hari Selasa, sampelnya diuji untuk COVID-19, yang hasilnya negatif.


Masih belum jelas mengapa mahasiswa kedokteran tahun kedua mengambil langkah ekstrim karena dia tidak meninggalkan catatan bunuh diri.


Diyakini bahwa dia bunuh diri karena stres karena isolasi di rumah.


Sebuah studi Lancet baru-baru ini yang mendesak perawatan kesehatan mental yang tepat waktu untuk COVID-19 mencatat bahwa orang-orang yang terisolasi cenderung mengalami ketakutan tentang konsekuensi penularan, kecemasan, insomnia, dan tekanan mental. Sedangkan orang yang di karantina mungkin mengalami kebosanan, kesepian, amarah, kecemasan dan rasa bersalah tentang efek penularan dan stigma terhadap keluarga dan teman.


Dengan mengingat hal ini, pemerintah Kerala telah meluncurkan saluran bantuan kesehatan mental 24x7 bagi mereka yang telah kembali ke negara bagian dan berada di karantina rumah bisa mendapatkan bantuan ahli.


Konselor menjelaskan kepada mereka bagaimana menghadapi kecemasan, depresi, sulit tidur dan masalah psikologis melalui telepon setiap hari. Baru-baru ini pemerintah juga meluncurkan inisiatif yang disebut 'Ottakkalla Oppamundu' (tidak sendirian, tetapi bersama-sama) untuk mengatasi berbagai masalah yang dihadapi anak-anak selama penguncian.


Program ini dilaksanakan atas prakarsa bersama dari dua departemen - pengembangan dan kesehatan perempuan dan anak.



Berita Terkait :