Dokter di Korea Selatan Lakukan Pemogokan Masal
Dokter di Korea Selatan Lakukan Pemogokan Masal Terkait Rencana Membuka Sekolah Kedokteran di Tengah

Sabtu, 08 Agustus 2020 - 13:00:14 WIB


Wartariau.com -  Ribuan dokter muda di Korea Selatan melakukan pemogokan pada hari Jumat terhadap kebijakan medis pemerintah, menyebabkan kekhawatiran tentang perawatan pasien di tengah pandemi virus corona.


Para dokter yang mogok adalah dokter magang dan dokter residen yang menentang rencana pemerintah untuk memperluas penerimaan ke sekolah kedokteran untuk mengatasi kekurangan dokter di Korea Selatan.


Para dokter menyebut rencana tersebut sebagai "kebijakan populis" yang akan membuang-buang uang pembayar pajak dan memelihara sekolah kedokteran berkualitas rendah. Dalam pernyataan yang diposting di situs web mereka, mereka menuduh pemerintah menawarkan sedikit dukungan finansial untuk program latihan mereka dan mengeluhkan gaji yang sangat rendah.


"Kita harus bersatu sebagai satu orang untuk berjuang bersama dan mengatasi masalah secara menyeluruh," kata Park Ji-hyun, kepala Asosiasi Penduduk Intern Korea, dalam pidatonya selama unjuk rasa yang menarik ribuan orang bertopeng, kebanyakan dokter muda.


Sekitar 70% hingga 80% dari 16.000 anggota asosiasi mengambil bagian dalam pemogokan hari Jumat, media Korea Selatan melaporkan. Dokter lain merencanakan pemogokan satu hari serupa pada Jumat depan, menurut Asosiasi Medis Korea, yang mencakup 130.000 dokter.


Tidak ada laporan langsung tentang gangguan besar pada layanan medis.


Selama pengarahan virus harian hari Jumat, Wakil Menteri Kesehatan Kim Gang-lip mengatakan bahwa pemerintah memandang serangan itu "sangat disesalkan." Dia mendesak para dokter untuk menghindari "tindakan ekstrim" yang akan membahayakan pasien.


Kim mengatakan pemerintah membiarkan rumah sakit menggunakan tenaga medis alternatif dan mengambil langkah lain untuk mencegah kemungkinan "kekosongan medis" dalam menanggapi pemogokan.


Sebelumnya Jumat, Korea Selatan melaporkan 20 kasus virus korona tambahan, menjadikan total negara menjadi 14.519 dengan 303 kematian.


Wabah virus Korea Selatan secara bertahap mereda sejak melaporkan ratusan kasus setiap hari pada akhir Februari dan awal Maret. Dalam beberapa pekan terakhir, negara itu mencatat sekitar 20-60 kasus setiap hari.



Berita Terkait :