Timbulkan Risiko Mengerikan Bagi Para Pengungsi
Tragis, Muslim Rohingya Dikarantina ke Sebuah Pulau yang Rawan Banjir dan Tanpa Akses Bantuan di Ban

Selasa, 05 Mei 2020 - 15:38:15 WIB


Wartariau.com-  Kelompok-kelompok hak asasi dan badan-badan bantuan telah meningkatkan kekhawatiran setelah puluhan pengungsi Rohingya yang terdampar, yang mendarat di pantai selatan Bangladesh pada akhir pekan, dikirim ke sebuah pulau yang dapat dihuni di Teluk Benggala.


Pihak berwenang mengatakan 29 Rohingya dipindahkan ke pulau Bhasan Char yang kontroversial Sabtu malam untuk mencegah kemungkinan wabah koronavirus di kamp-kamp pengungsi yang terletak di distrik Bazar Cox di Bangladesh.


"Bangladesh menghadapi tantangan luar biasa dalam membantu orang-orang perahu Rohingya sambil mencegah penyebaran COVID-19, tetapi mengirim mereka ke pulau rawan banjir yang berbahaya tanpa perawatan kesehatan yang memadai bukanlah solusi," kata Brad Adams, direktur eksekutif Asia Divisi Human Rights Watch (HRW), dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.


"Setiap karantina perlu memastikan akses lembaga bantuan dan keselamatan dari badai, dan segera kembali ke keluarga mereka di daratan."


Bangladesh tahun lalu membangun fasilitas untuk 100.000 orang di Bhashan Char, sebuah pulau berlumpur berlumpur di sabuk pantai yang rawan topan, dengan mengatakan mereka perlu mengambil tekanan dari kamp-kamp perbatasan yang padat yang menampung hampir satu juta Rohingya.


Mereka adalah kelompok pertama Rohingya yang dikirim ke pulau itu, kata administrator pemerintah setempat Tanmoy Das kepada AFP, seraya menambahkan bahwa mereka sedang dirawat oleh personel angkatan laut yang telah membangun fasilitas itu.


Para pejabat mengatakan kelompok itu - termasuk 15 wanita dan lima anak-anak - ditahan setelah tiba di pantai pada hari Sabtu dari salah satu dari dua kapal yang menghisap laut ketika berusaha mencapai Malaysia, seperti dilansir dari Aljazeera.


Kedua kapal pukat itu - yang diperkirakan membawa sekitar 500 wanita, pria dan anak-anak Rohingya - terjebak di Teluk Benggala setelah ditolak oleh Malaysia, yang telah memberlakukan pembatasan pada semua kapal sehubungan dengan pandemi coronavirus.


Bangladesh telah menolak untuk membiarkan kapal-kapal penangkap ikan mendarat di wilayahnya meskipun ada seruan PBB untuk mengizinkan mereka masuk saat badai dahsyat menghantam wilayah tersebut.


Akhir bulan lalu, Menteri Luar Negeri AK Abdul Momen mengatakan kepada Al Jazeera bahwa para pengungsi Rohingya "bukan tanggung jawab Bangladesh".


"Mengapa Anda meminta Bangladesh untuk mengambil Rohingya? Mereka berada di laut dalam, bahkan di perairan teritorial Bangladesh," kata Momen, menambahkan bahwa setidaknya ada delapan negara pantai di sekitar Teluk Benggala.


Sejauh ini, tidak ada kasus virus korona telah dikonfirmasi di kamp-kamp luas di Cox's Bazar yang menampung Rohingya yang melarikan diri dari penumpasan militer 2017 di negara tetangga Myanmar.


Rencana untuk memindahkan para pengungsi ke Bhashan Char telah dengan keras ditentang oleh komunitas Rohingya.


Badan pengungsi PBB UNHCR mengatakan pada hari Minggu penilaian komprehensif diperlukan sebelum siapa pun dipindahkan ke pulau itu, kata juru bicara Louise Donovan kepada AFP.


"UNHCR memiliki semua persiapan untuk memastikan karantina yang aman dari setiap pengungsi yang tiba dengan kapal ke Cox's Bazar, sebagai langkah pencegahan terkait pandemi COVID-19," tambahnya.


Pada pertengahan April, sebanyak 396 pengungsi yang kelaparan diselamatkan dari kapal pukat yang terdampar di Teluk Bengal setelah sempat terombang-ambing selama lebih dari dua bulan. Setidaknya 60 orang tewas di kapal. Para korban dipindahkan ke pusat transit di dekat kamp-kamp perbatasan tempat mereka dikarantina. Ribuan orang Rohingya mencoba setiap tahun untuk mencapai negara lain, melakukan perjalanan berbahaya di atas kapal yang reyot dan penuh sesak.



Berita Terkait :